Industri Manufaktur Mikro Maluku Naik 14,30 Persen | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Industri Manufaktur Mikro Maluku Naik 14,30 Persen

BERITA MALUKU. Pertumbuhan produksi industri manufaktur mikro dan kecil (IMK) triwulan III Provinsi Maluku tahun 2017 naik 14,30 persen dibanding April-Juni.

"Secara komulatif sampai dengan bulan September 2017 produksi IMK Provinsi Maluku meningkat 19,75 persen, dibanding periode yang sama tahun 2016," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Maluku Dumangar Hutauruk, di Ambon, Kamis (2/11/2017).

Ia mengatakan, pertumbuhan positif ini ditunjang oleh pretumbuhan produksi industri makanan, minuman, barang galian bukan logam, tekstil (tenun) kayu dan barang dari kayu, percetakan, dan bahan kimia dan barang dari bahan kimia (minyak kayu putih).

Dumangar mengatakan, selama 2017 beberapa IMK yang mengalami pertumbuhan negatif adalah industri furnitur, barang logam bukan mesin, karet dan barang dari karet, alat angkutan lainnya pakian jadi dan industri pengelolaan lainnya.

"Industri besar dan sedang Provinsi Maluku mengalami pertumbuhan negatif pada triwulan III 2017 sebesar 2,23 persen dibanding periode yang sama tahun lalu dan turun 2,75 persen dibanding triwulan II tahun 2016," ujarnya.

Sektor industri nasional mengalami pertumbuhan baik pada skala mikro kecil maupun skala besar sedabng. secara y-on-y IMK nasional tumbuh 4,79 persen sedangkan IBS nasional tumbuh 5,51 persen.

Secara rinci jenis-jenis industri yang mengalami pertumbuhan positif pada trtiwulan III tahun 2017 terhadap triwulan II tahun 2017, berturut-turut dari pertumbuhan tertinggi adalah industri percetakan, dan reproduksi media rekaman (KBLI 18) sebesar 147,2 persen.

Kayu, barang dari kayu, barang dari kayu dan gabus (tidak termasuk furnitur) dan barang anyaman dari bambu, rotan dan sejenisnya (KBLI 16) sebesar 64,99 persen, Kareet, barang dari karet dan plastik (KBLI 22) sevbesar 46,65 persen, bahan kimia dan barang dari bahan kimia (KBLI 20) sebesar 28,24 persen.

Minuman (KBLI) sebesar 28,24 persen, makanan (KBLI 10) sebesar 11,22 persen, industri open gelolaann lainnya (KLBLI 32) sebesar 9,51 persen, dan industri angkutan lainnya (KBLI 30) sebesar 7,2 persen.

Sedangkan jenis industri yang mengalami pertumbuhan negatif adalah industri pakian jadi (KBLI 14), industri tekstil (KBLI 13), industri barang logam bukan mesin dan peralatannya (KBLI 25), industri furnitur (KBLI 31), dan industri barang galian bukan logam (KBLI 23), masing-masing mengalami penurunan produksi dibanding triwulan II 2017 berturut-turut sebesar 34,54 persen, 26,25 persen, 6,08 persen, 3,49 persen, dan 2,57 persen.
Ekonomi 8459896400275597114

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# DPRD MALUKU TENGAH

Indeks

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang