Kementrian Pertanian Tetapkan Kerbau Moa Komunitas Peternakan Unggulan Nasional | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Kementrian Pertanian Tetapkan Kerbau Moa Komunitas Peternakan Unggulan Nasional

BERITA MALUKU. Kepala Dinas Pertanian Provinsi Maluku, Diana Padang mengungkapkan, Kementrian Pertanian RI telah menetapkan Kerbau Moa sebagai peternakan unggulan nasional.

“Kebau moa adalah salah satu plasmanuta Maluku yang telah dilepaskan oleh Mentrri pertanian menjadi komunitas peternakan unggul nasional,” ujar Padang di Ambon, Senin (20/2/2017).

Dikatakan, yang menjadi masalah saat ini adalah pengembangan Kerbau Moa, dalam hal ini kekurangan air pada musim kemarau panjang, mengingat habitat dari kerbau Moa di dalam lumpur. Untuk itu, pihaknya mengupayakan untuk pembuatan kubangan sebagai tempat berlindung kerbau.

“Ini sudah diantisipasi oleh Dinas Pertanian provinsi maupun kabupaten MBD, dengan Dana Alokasi Khusus (DAK) kami berupaya membuat kubangan untuk kehidupan kerbau Moa kedepan,” ucapnya. 

Dirinya mengakui, saat ini kerbau Moa sudah mulai dijual ke Sulawesi Tengah, untuk itu perlu ada regulasi yang ketat dalam pejualan kerbau Moa ke luar daerah.

“Kami sudah berkoordinasi dengan Pemka MBD untuk ada regulasi. Hal ini dilakukan untuk kelestarian kerbau Moa,” tuturnya.

Sementara itu, mantan Kepala Dinas Pertanian Provinsi Maluku, Suriadi Sembirin mengungkapkan, yang perlu ditingkatkan saat ini adalah masalah pasar, sehingga peternak tidak dirugikan.

Selain itu, dengan adanya program tol laut, maka penjualan kerbau Moa bisa langsung ke Jakarta, tidak perlu lagi diambil dari Australia. Jika hal ini, dilakukan maka akan mengangkat harkat martabat daerah perbatasan sebagai daerah garda terdepan yang memiliki potensi peternakan yang melimpah.

Sementara itu, Gubernur Maluku, Said Assagaff mengakui, sudah meminta bantuan dari Universitas Hasanudin untuk melakukan kawin silang untuk untuk kerbau Moa, mengingat saat ini kerbau Moa sudah mulai dikirim keluar, sedangkan populasi kerbau Moa yang ada saat ini hanya mencapai 25 ribu.

“Saya pingin ada kerjasama antar daerah di Maluku, seperti Kabupaten Buru bisa mengambil kerbau Moa untuk membuka lahan sawah baru, jika terjadi kekurangan makanan di Kabupaten MTB bisa mengambil hotong dari pulau Buru, sehingga ada keterikatan antar wilayah dan pertumbuhan ekonomi bisa berkembang secara bersama-sama,” pungkasnya.
Ekonomi 2733628166952893938

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Indeks

# DPRD MALUKU TENGAH

Indeks

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang