Animo Nelayan di Aru Berkurang Akibat Harga Rumput Laut Anjok | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Animo Nelayan di Aru Berkurang Akibat Harga Rumput Laut Anjok

BERITA MALUKU. Terjadinya harga anjlok di pasaran mengakibatkan aktivitas para nelayan untuk mengembangkan budidaya rumput laut di Kabupaten Maluku Tenggara, Kota Tual dan Kabupaten Kepulauan Aru cenderung berkurang.

"Harga rumput laut saat ini hanya berkisar Rp6.000 - Rp8.000/ Kg sehingga membuat animo para nelayan jadi menurun," kata anggota DPRD Maluku asal Fraksi Golkar, Fredik Rahakbauw, di Ambon, Senin 919/9/2016).

Harga pasaran ini berbeda jauh dengan tahun-tahun sebelumnya yang bisa mencapai Rp10.000 hingga Rp12.000/Kg rumput laut kering.

Menurut dia, kondisi seperti ini menyebabkan sebagian nelayan terpaksa beralih profesi karena prospek pengembangannya kurang menjanjikan dan modal yang digunakan juga sulit kembali, padahal mereka juga membutuhkan banyak infrastruktur pendukung untuk mengembangkan usahanya.

"Memang masih ada, tetapi persentasenya harus dicek. Kita mengharapkan mereka lebih giat, tetapi kalau semakin banyak produksi otomatis harga menurun," kata anggota DPRD Maluku asal Dapil Kabupaten Maluku Tenggara, Kota Tual Kabupaten Kepulauan Aru.

Ketika harga komoditas tersebut masih bagus, banyak orang berlomba-lomba mengembangkan rumput laut sebagai sumber pendapatan nelayan, tetapi akhirnya jumlahnya menurun seiring penurunan harga di pasaran.

Apalagi tanaman ini hanya membutuhkan waktu dua sampai tiga bulan sudah dapat dipanen sehingga membuat nelayan bersemangat melakukan pembudidayaan tetapi sekarang animo masyarakat berkurang.

"Memang masih ada budidaya rumput laut oleh nelayan tetapi khusus dalam skala besarnya sudah berkurang, seperti sepanjang jembatan Usdek pada 2015 dipenuhi rumput laut, tetapi sekarang sudah kosong," ujarnya.

Para nelayan ini tentunya membutuhkan modal untuk membeli alat penunjang sehingga DPRD juga berharap pemerintah melalui Dinas Kelautan dan Perikanan memberikan dorongan agar warga bisa kembali mengembangkan budidaya rumput laut secara besar-besaran.

Namun, mereka harus didampingi tenaga penyuluh profesional serta adanya keterlibatan instansi terkait dalam memasarkan hasil produksi dengan harga yang relatif baik.
Ekonomi 9011897701386667374

Poskan Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# PILKADA KOTA AMBON

Indeks

# TNI-POLRI

Indeks

#PARIWISATA

# NASIONAL

Indeks

#ANEKA

Kurs Mata Uang