Insiden Desa Kamarian - Latu, Gubernur Minta Warga Tidak Terprovokasi | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Insiden Desa Kamarian - Latu, Gubernur Minta Warga Tidak Terprovokasi

BERITA MALUKU. Gubernur Maluku Said Assagaff mengingatkan warga desa Kamarian maupun Latu, Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) agar tidak gampang terprovokasi oleh insiden pribadi yang sedang ditangani Polres SBB.

"Saya sudah mengarahkan Polres SBB yang memiliki wilayah hukum desa Kamarian dan Latu agar mengusut tuntas insiden pribadi tersebut sehingga tidak meluas," kata Gubernur, Sabtu (9/7/2016).

Pertimbangannya, oknum pelaku yang dicurigai warga desa Latu tersebut berasal dari Kamarian tapi belum jelas identitasnya.

"Polres SBB kami instruksikan menyelidiki dan menuntaskan insiden pribadi yang sempat membuat saling curiga warga dua desa yang sempat menuntut jalan sebagai urat nadi trans Seram untuk kabuopaten Maluku Tengah maupun Seram Bagian Timur (SBT)," ujar Gubernur.

Dia memastikan, jalur jalan trans Seram di desa Hualou maupun Kamarian telah dibuka kembali sejak Jumat (8/7) petang sehingga jangan dikembangkan isu-isu menyesatkan.

"Saya mengingatkan persoalan pribadi jangan dibawa ke wilayah lebih luas karena Maluku saat ini stabilitas keamanannya semakin kondusif sehingga memungkinkan investor berminat menanamkan modalnya untuk mengelola aneka potensi sumber daya alam (SDA) bernilai ekonomis," tandasnya.

Sebelumnya, Kabid Humas Polda Maluku AKBP Solaeman Waleuluw menegaskan situasi kamtibmas di kabupaten SBB tetap kondusif dan tidak ada ketegangan antara warga Desa Latu dengan Kamarian.

"Yang terjadi di sana hanyalah masalah pribadi antara seorang warga Kamarian yang memukuli warga Latu di sebuah tempat piknik dan sekarang sudah ditangani aparat kepolisian dari Polres SBB," katanya.

Aksi pemukulan ini menyebabkan warga Latu meminta polisi meringkus oknum pelaku yang telah melakukan pemukulan, namun tidak sampai memicu ketegangan antara dua desa tersebut.

"Kami sudah menerima laporan resmi dari Wakapolres SBB, Kompol J. Picaulia bahwa polisi telah meminta keterangan dari korban dan beberapa anggota keluarganya sebagai saksi." ujarnya.

Namun oknum pelaku pemukulan yang melakukan aksinya di tempat keramaian ini tidak dikenali korban secara jelas sehingga polisi masih meminta penjelasan untuk menggambarkan ciri-ciri pelaku.

Insiden ini juga membuat warga Kamarian sempat membarikade jalan raya yang biasanya dilalui kendaraan bermotor dari Ambon menuju Kairatu dan melanjutkan perjalan ke Masohi, Ibu Kota Kabupaten Maluku Tengah atau langsung ke Kabupaten Seram Bagian Timur.

"Barikade jalannya sudah dibuka kembali oleh warga bersama aparat kepolisian yang turun langsung sehingga tidak menghambat masyarakat yang melintasi ruas trans Seram tersebut," ujarnya.

Polisi juga minta warga Desa Latu untuk bersabar karena ciri-ciri oknum pelaku pemukulannya sedang didalami dan aparat keamanan berharap kepala desa atau raja Kamarian segera menyerahkan yang bersangkutan untuk diproses hukum.
Peristiwa 3357093151884711868

Poskan Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# PILKADA KOTA AMBON

Indeks

# TNI-POLRI

Indeks

#PARIWISATA

# NASIONAL

Indeks

#ANEKA

Kurs Mata Uang