Pelayanan Angkutan Perintis di Maluku Mengecewakan | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Pelayanan Angkutan Perintis di Maluku Mengecewakan

BERITA MALUKU. Pelayanan angkutan laut khususnya kapal-kapal perintis yang melayari rute dari Pelabuhan Ambon menuju beberapa wilayah terpencil dan berbatasan dengan negara lain belum maksimal dan mengecewakan masyarakat, kata Ketua DPRD Provinsi Maluku Edwin Adrian Huwae, Jumat (16/10/2015).

"Kami juga merasa agak kecewa dengan Kadishub Maluku karena laporan masyarakat bahwa saat ini kapal-kapal perintis yang melayari wilayah-wilayah sulit di kepulauan ini sekarang tidak jalan lagi. Akibatnya, masyarakat di Kabupaten Seram Bagian Timur, Maluku Tenggara, Kota Tual, Kabupaten Maluku Tenggara Barat, hingga Kabupaten Maluku Barat Daya mengeluhkan tidak adanya kapal perintis yang berlayar saat ini," kata Huwae.

Tersendat-sendatnya pelayanan kapal perintis yang melayari rute pelauhan Ambon menuju sejumlah daerah perbatasan ini sudah seharusnya disikapi pemerintah daerah, terutama pihak Dinas Perhubungan.

"Apa persoalannya hingga masyarakat di Kabupaten MTB, MBD, SBT, Kepulauan Aru tidak dilayani secara maksimal, dan tentunya harus menjadi perhatian pemda, terutama Dishub untuk segera bisa ditanggulangi," katanya.

Ia menyayangkan kalau hari ini masyarakat yang anaknya bersekolah di Ambon, kemudian ingin ke sini, atau para orang tua mereka akan mengirim sesuatu untuk kepentingan anak jadi terhambat.

Huwae mengatakan bahwa DPRD melalui Komisi C akan memanggil Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Maluku untuk membicarakan permasalahannya dan mengapa seorang kadis tidak sigap untuk menyiapkan anggaran dalam satu tahun.

Persoalan tidak adanya kapal perintis yang melayari rute Ambon menuju daerah-daerah sulit, menurut dia, bukanlah masalah baru karena beberapa waktu lalu juga muncul, terutama jelang akhir tahun karena terhalang proses lelang tender jalur pelayaran perintis maupun belum adanya anggaran subsidi dari pemerintah.

Khusus untuk Kabupaten Maluku Tenggara, Kota Tual, dan Kabupaten MTB memang sudah memiliki bandara yang representatif dan banyak dilayani maskapai penerbangan.

Namun, masyarakat juga perlu mendapatkan pelayanan jasa transportasi yang murah dan cepat sehingga keberadaan kapal-kapal perintis ke wilayah ini tetap dibutuhkan. (Ant/bm 01)
Perhubungan 2744359124125969148

Poskan Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# PILKADA KOTA AMBON

Indeks

# TNI-POLRI

Indeks

#PARIWISATA

# NASIONAL

Indeks

#ANEKA

Kurs Mata Uang