Irwasum Mabes Polri Usut Konflik di Ternate | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Irwasum Mabes Polri Usut Konflik di Ternate

BERITA MALUKU. Inspektur Pengawasan Umum (Irwasum) Mabes Polri Komjen Pol Dwi Priyatno mengunjungi Ternate, Maluku Utara, mengusut konflik antara polisi dan masyarakat ekses pengamanan tawuran antarwarga pada Minggu (10/1) yang mengakibatkan dua warga tewas.

"Hari ini, tim Mabes Polri yang berjumlah lima orang diketuai Irwasum Mabes Polri, turun ke Ternate untuk melakukan penyidikan terkait penembakan warga Toboko," kata Wakapolda Malut, Kombes Pol Jhoni Latuperisa saat memantau bentrok polisi dengan warga, di Ternate, Selasa (12/1/2016).

Bahkan, dalam kasus ini, kata Wakapolda, pihaknya telah membentuk tim untuk mengusutnya secara transparan dan akan dikoordinir oleh Irwasum, Direskrimum dan Propam Polda Malut.

Menurut Wakapolda, kalau anggota polisi terlibat dalam penembakan dan tidak sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP), maka yang bersangkutan bersama pimpinannya satu tingkat di atasnya akan dikenai sanksi tegas.

Bentrokan antara polisi dengan warga bermula saat sejumlah mahasiswa bersama warga Toboko menutup akses jalan menuju kawasan tersebut.

Saat itu, ratusan warga menutup semua akses jalan, lalu mereka berorasi meminta agar Komnas HAM segera turun menginvestigasi penembakan yang menyebabkan dua warga tewas.

Massa yang emosi kemudian menuju ke Kantor Polres Ternate untuk meminta pertanggungjawaban atas kematian dua warganya. Namun ratusan personel anggota Kepolisian langsung menghadang dan memukul balik warga dengan menggunakan gas air mata.

Warga kemudian melakukan perlawanan dengan melempari polisi menggunakan batu dan panah, akan tetapi, dengan kekuatan penuh, ratusan massa langsung dipukul mundur.

Aksi anarkis antar-warga itu, mengakibatkan dua warga Toboko tewas diantaranya Dedy Rizaldi Ridwan (29 tahun) terkena peluru tajam tepatnya di pelipis kiri menembus pada bagian belakang.

Seorang lagi Julkifli Hasim (23 tahun), warga Kelurahan Tanah Tinggi RT 07 Julkifli meninggal karena ditabrak dan diseret mobil Dalmas saat mobil tersebut masuk dan menembakan gas air mata dan langsung melaju menuju korban.

Sementara tiga orang korban yang sedang dirawat di Rumah Sakit Tentara diantaranya Muhammad Fitra (13 tahun), warga kelurahan Toboko RT 05.

Fitra juga ditabrak dan diseret Mobil Dalmas, sehingga korban mengalami luka memar di bagian kepala dan luka di bagian kaki kiri dan sementara korban belum juga sadarkan diri.
Malut 896785034338699457

Poskan Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# PILKADA KOTA AMBON

Indeks

# TNI-POLRI

Indeks

#PARIWISATA

# NASIONAL

Indeks

#ANEKA

Kurs Mata Uang