Huwae Akui APBD 2019 Alami Penurunan | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Huwae Akui APBD 2019 Alami Penurunan

Edwin Huwae
BERITA MALUKU. Ketua DPRD Provinsi Maluku, Edwin Adrian Huwae, mengakui APBD tahun 2019 yang dianggarkan mengalami penurunan jika dibandingkan dengan APBD tahun 2018.

“Ya, APBD kita mengalami penurunan tahun 2018, dari Rp3,4 triliyun setelah perubahan, turun menjadi Rp3,2 Triliyun,” ujar Huwae kepada wartawan di baileo rakyat Karang Panjang, Ambon, Senin (26/11).

Dikatakan, penurunan tersebut dikarenakan target–target penerimaan daerah yang pada 2018 ini tidak berjalan dengan baik.

“Karena itu DPRD mengiginkan agar target penerimaan daerah dianggarkan secara realistis dan memang dari yang ada kita turunkan hampir sekitar 30 persen, karena memang secara prognosis tidak bisa dicapai sampai tahun anggaran 2018,” tuturnya.

Kata Ketua Badan Anggaran ini, walaupun dalam APBD tahun 2018 mengalami penurunan, DPRD melalui badan anggaran berupaya untuk mendorong APBD dalam komponen belanja langsung secara proposional ke 11 kabupaten/kota.

“Tentu kalau kita menjawab keinginan masyarakat hari ini dengan kapsitas APBD dan ruang fiskal yang kita punya, belum bisa kita lakukan secara bersama-sama,” ucapnya.

Oleh karena itu, pihaknya mendorong agar dalam mencapai target PAD yang baik, Dinas Pendapatan Daerah harus melakukan itensifikasi dan ektensifikasi pendapatan daerah.

Selain itu, untuk dana perimbangan dalam hal ini Dana Aokasi Umum (DAU) juga, mengalami peningkatan, namun sangat kecil cuma Rp30 miliar. Dilain sisi, tanggungjawab kewenangan provinsi untuk SMA yang baru dilimpahkan menjadi percakapan serius di dalam Badan Anggaan terutama untuk tenaga-tenaga guru honorer.

Apalagi menurutnya, upah yang didapat guru honorer/kontrak saat ini hanya Rp1.015.000 masih dibawah upah minimum regional (UMR). Tentu secara kesejahteraan masih sangat rendah.

“Karena itu kita akan mendorong pemda provinsi Maluku untuk mencari peluang-peluang PAD agar supaya kedepan upah yang diberikan kepada Guru honmore/kontrak bisa lebih meningkat,” pungkasnya. 

Ditanya mengenai hutang piutang kepada pihak ketiga, kata Huwae DPRD akan terus paksakan untuk diselesaikan baik itu hutang di tahun 2017 maupun 2018.

“Untuk hutang 2017 harus dibayarkan selesai tahun ini, sedangkan hutang 2018 kami sudah mengalokasikan anggaran tersendiri untuk dibayarkan dengan prediksi sebelum pergantian kepemimpinan Gubernur - Wakil Gubernur terpilih, Murad ismail – Barnabas Orno, seluruh hutang sudah harus selesai,” tandasnya.
Dewan 2081598560589047062
Beranda item

Indeks

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang