Pengacara yang Mantan Jurnalis, Dilarang Bikin Berita Subjektif | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Pengacara yang Mantan Jurnalis, Dilarang Bikin Berita Subjektif

Atal Depari
BERITA MALUKU. Mantan Jurnalis yang terjun menjadi Pengacara/Lawyer, jika masih aktif dalam pemberitaan media, dilarang untuk membuat berita yang menguntungkan pihak kliennya di pengadilan, mereka sangat dilarang untuk membuat berita-berita yang subjektif. Hal ini disampaikan oleh Atal Depari, Ketua Bidang Daerah Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat saat ditemui di gedung Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Maluku, jalan Said Perintah, Kota Ambon, pada Jumat (23/2/2018).

Menurut pengakuan Depari, saat ini banyak mantan wartawan yang terjun menjadi pengacara/lawyer, tetapi semestinya Mereka (mantan Jurnalis) dalam membuat berita harus objektif, dan tidak berpihak kepada kepentingan kliennya, pasalnya jika Mereka membuat berita yang tidak objektif maka akan mengakibatkan turunnya kepercayaan Masyarakat kepada lawyer tersebut.

Ditambahakan Depari, lebih parah lagi jika oknum pengacara tersebut membuat pemberitaan yang subjektif dan menyerang institusi lain, maka seharusnya tidak dibolehkan, karena pemberitaan media harus mengedepankan cover both side dan harus berimbang.

“Tidak boleh ada niat untuk menghujat yang lain, jikalau ada Masyarakat yang merasa dirugikan dengan pemberitaan mantan jurnalis tersebut maka dapat melapor ke Dewan Pers,“ saran Depari.

Untuk itu menurut Depari, bagi wartawan yang meliput suatu sengketa kasus di medianya, maka pengacara yang harus diwawancarai adalah dari kedua belah pihak.

“Karena kalau hanya satu pihak pengacara saja yang diwawancarai maka syarat berita tidak bisa masuk, kan sepihak,” ungkapnya.

Sementara untuk pengurus PWI, tidak boleh menjabat atau menjadi pengurus di Partai Politik ataupun organisasi lainnya yang kiblatnya kepada Partai Politik.

“Saya ingin yang mengurus ini PWI, betul-betul wartawan sajalah profesinya, Saya banyak ditawarin untuk jabatan tertentu, tapi Saya nggak mau, karena Saya mencintai profesi ini,” singkatnya.
Aneka 7685540321598043808

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang