Bangun Infrastruktur Maluku, Pemerintah Alokasikan Rp1,6 Triliun | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Bangun Infrastruktur Maluku, Pemerintah Alokasikan Rp1,6 Triliun

BERITA MALUKU. Pemerintah telah mengalokasikan anggaran senilai Rp1,6 triliun melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat untuk membangun infrastruktur berupa sarana fisik dan konstruksi ke Provinsi Maluku.

"Total dananya Rp1,6 triliun yang disiapkan melalui Kementerian PUPR untuk membangun sarana fisik dan konstruksi, termasuk pemeliharaan ruas-ruas jalan lintas di Pulau Seram mulai dari Waipia sampai Bula," kata anggota komisi C DPRD Maluku, Ridwan Elys di Ambon, Senin (27/2/2017).

Menurut dia ruas jalan trans Pulau Seram dibagi dalam lima wilayah antara lain Wilayah Seram II atau jalan Pulau Seram II sepanjang 138,30 Km, jalan Pulau Seram IV 94,91 Km, dan jalan Pulau Seram V 96,59 Km.

Kemudian ruas jalan dari Saleman ke arah Besy-Wahai-Pasahari 115,85 Km, Pasahari-Kobisonta-Banggoi-Bula 135,29 Km di pulau Seram yang akan dikerjakan tahun ini.

Dikatakan munculnya kasus Damayanti yang melibatkan mantan Kepala BPJN Wilayah IX Maluku, Amran Mustari telah membawa dampak sangat buruk terhadap proyek pembangunan jalan lintas di Pulau Seram, khususnya di kawasan Seram Bagian Timur.

"Kasus Damayanti membawa dampak negatif di Seram Timur yang sangat buruk sekali terhadap pembangunan infrastruktur jalan khususnya di SBT karena ada ruas jalan yang telah dibuka dan disirtu kembali rusak dan berlubang digenangi air akibat tingginya curah hujan," ujar Ridwan.

Akibatnya ada satu jalur sekitar tiga kilometer panjangnya di wilayah Kecamatan Kian Darat yang tidak bisa dilalui kendaraan bermotor karena kerusakannya sudah sangat parah di Seram Timur.

Untuk melintasi kawasan ini, masyarakat harus mengambil jalan pintas masuk sungai pada saat tidak ada hujan agar tidak terseret arus banjir yang sangat deras.

"Bulan Januari saya melakukan reses dan mengunjungi kawasan tersebut dan mendapati adanya upaya pemerintah kabupaten melakukan pengaspalan sepanjang satu kilometer di Kecamatan Kian Darat," tandasnya.

Lokasi yang sementara dilakukan oleh Pemkab SBT ini merupakan daerah yang ada pemukiman penduduk, tetapi selanjutnya untuk menuju arah yang lebih jauh belum bisa diperbaiki.

"Kita berharap ada perhatian pemerintah dengan peningkatan jumlah jalan di Maluku yang berstatus nasional dan saat ini sudah mencapai sekitar 1.700-an kilo meter," kata Ridwan.
Proyek 2241892905588776358

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# DPRD MALUKU TENGAH

Indeks

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang