Kabupaten/Kota Tidak Responsif Laporkan Trend Kasus DBD | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Kabupaten/Kota Tidak Responsif Laporkan Trend Kasus DBD

AMBON - BERITA MALUKU. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Maluku, Meikal Pontoh mengungkapkan ada beberapa Kabupaten/Kota di Maluku yang tidak responsif melaporkan trend kasus Demam Berdarah (DBD) kepada pihaknya.

Olehnya itu, persoalan DBD untuk kabupaten/kota yang tidak melapor itu tidak terdekteksi Dinkes Maluku.

Berbeda halnya dengan Kota Ambon yang mudah diakses.

"Ada beberapa kabupaten lain yang tidak melapor. Yang Ambon ini karena terakses," ungkapnya di kantor Gubernur Maluku, Ambon, Rabu (27/2/2019).

Meski begitu kata dia, Dinkes Maluku juga tidak bisa mengatakan ada kasus di kabupaten/kota yang tidak melapor itu karena datanya tidak ada.

"Mungkin ada, tapi kita juga tidak bisa bilang ada karena datanya tidak ada," sambungnya.

Untuk persoalan DBD di Kota Ambon ini kata dia, penyebabnya adalah kebersihan lingkungan. 

"Adipura setiap tahun, tapi lingkungan tidak bersih, dalam pandangan umum bukan kotor, tapi sampah botol aqua-aqua maupun ban-ban bekas yang ada air tergenang itu yang jadi tempat berkembang jentik-jentik nyamuk," jelasnya. 

Bahkan di dalam rumah pun, kata dia bisa menjadi tempat berkembang jentik-jentik nyamuk. 

"Dalam rumah juga yang bersih saja, kalau jamban bunga tidak bersih saja itu dia jadi media perkembangan jentik nyamuk. Begitu juga bagian bawah dispenser air," tandasnya.
Kesehatan 4044755113425862763
Beranda item

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang