Gubernur Bongkar Keburukan di Dikbud Maluku | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Gubernur Bongkar Keburukan di Dikbud Maluku

AMBON - BERITA MALUKU. Gubernur Maluku, Murad Ismail membuka keburukan yang ada di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Maluku.

Pasalnya, di Dinas yang dipimpin Saleh Thio ini, masih terjadi pungutan liar (Pungli) dengan meminta jatah 10 persen dari guru-guru yang datang untuk melakukan pengurusan.

"Yang di pendidikan, jangan lagi potong-potong 10 persen, guru-guru SMA yang datang dari daerah bisa seminggu disini (Ambon) cuma gara-gara cari pemimpin dipotong duitnya sehingga guru-guru itu mau pulang ke daerahnya pun setengah mati. Ada bikin pelatihan-pelatihan dan sebagainya, kepala-kepala perwakilan pembantu di daerah-daerah kalau tidak dikasi 10 tidak mau diurus," bebernya dihadapan para tamu undangan maupun pejabat yang dilantik,”ungkap Gubernur dalam sambutan pada pelantikan 91 pejabat eselon III dan IV lingkup pemprov Maluku, yang berlangsung di gedung Islamic Center, Waihaong, Ambon, Rabu (20/11).

Bahkan diakuinya, laporan ini sudah lama didengarnya. Tapi selama ini dirinya masih menahan diri.

Oleh karena itu, orang nomor satu di bumi seribu pulau ini menegaskan, jika ia mendengar hal ini masih terjadi lagi maka langsung diambil tindakan tegas.

"Itu saya dengar, hari itu pun saya selesaikan secara adat. Saya tidak mau itu terjadi,” pungkasnya. 

Olehnya itu, dirinya memminta Dinas Pendidikan untuk berhati-hati, agar tidak lagi melakukan hal-hal yang tidak membanggakan sehingga pelayanan pendidikan bisa berjalan dengan baik.

“SDM Maluku terletak di anak-anak kita yang saat ini lagi duduk di bangku sekolah SD, SMP dan SMA. Itulah masa depan kita," tandasnya. 
Pendidikan 4661567252701280065
Beranda item

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang