PDIP Bursel Berharap Tak Lulus CPNS Pakai Sistem Ranking | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

PDIP Bursel Berharap Tak Lulus CPNS Pakai Sistem Ranking

BERITA MALUKU. Ketua Fraksi PDI-P DPRD Kabupaten Buru Selatan (Burse), Sami Latbual mengatakan, hasil tes SKD Calon CPNS di Buru Selatan jauh dari harapan berdasarkan kebutuhan pegawai.

Ia minta agar yang tidak lulus dapat diseleksi lagi dengan sistem perengkingan.

Harapan Latbual ini disampaikan kepada wartawan saat meninjau proses tes CPNS yang berlangsung di lantai dua kantor Bupati Bursel, Jumat (16/11).

"Proses seleksi CPNS di Buru Selatan yang baru kita amati, baru 4 orang yang lulus dari ratusan orang yang telah mengikuti tes. Ini dilihat dari passeng grade yang diperoleh dari masing-masing peserta," jelasnya.

Latbual berharap sampai dengan penutupan tes nanti jumlah peserta yang mengikuti tes ini bisa lebih banyak sehinggah bisa menjawab kebutuhan formasi pegawai di kabupaten buru selatan.

Ketua DPC PDIP Bursel ini mengatakan, persoalan sedikit yang lulus, dan tidak lulus, bahkan ada sesi yang sama sekali tidak lulus, ini bukan saja terjadi di Buru Selatan, tetapi hampir terjadi secara nasional termasuk di Maluku.

"Persoalan ini mesti kita melihat bersama. Kita berharap dengan hal yang suda terjadi ini, pemerintah pusat dapat meninjau kembali sistim ini dengan menurunkan passing garde," pintahnya.

Menurut Latbual, kalau nilai passing grade bisa diturunkan maka bisa memudahkan para peserta seleksi tes CPNS ini lebih (banyak) dari yang ada sekarang.

Jika hasil kelulusan nanti tidak sesuai harapan kuota kata Latbual, itulah yang telah terseleksi berdasarkan sistem.

"Tetapi harapan kami, yang tadi harapannya yang banyak orang juga mesti lolos dengan kiranya ada inisiatif baik dari pemerintah pusat untuk passing grade diturunkan, sehinggah kebutuhan pegawai untuk Kabupaten Buru Selatan ini dapat terisi," harapnya.

Menurut Latbual, yang lolos sekarang sebanyak 4 orang dari sekian banyak (tidak lulus tes), sementara kebutuhan tenaga guru, tenaga kesehatan dan lainnya itu sangat dibutuhksn sekali.

"Kalau yang lolos sedikit saja sangat jau dari harapan," kata Latbual.

Latbual menilai pemerintah provinsi lambat menyikapi persoalan ini, tidak sama seperti pemerintah di Papua.

"Kita tahu di Papua itu menolak, tetapi di kita ini suda terjadi barulah melampiaskan kekecewaan dan lampiaskan keberatan," ujarnya.

Dikatakan, DPRD Buru Selatan dalam menyikapi tes CPNS suda berulang kali bertemu Kemenpan untuk sistem ini kalau boleh disama-ratakan. Setidaknya ada perbedaan passeng gradenya.

"Kami telah mencoba lagi ke Kemenpan untuk mencoba lagi tetapi itu tidak bisa karena peraturan mentri itu suda ditetapkan," kata Latbual.

Solusinya itu sebut Latbual, nilai passing grade diturunkan agar peserta yang telah mengikuti seleksi tetapi tidak lolos bisa diseleksi lagi, mungkin berdasarkan perengkingan untuk menjawab semua kebutuhan pegawai di kabupaten Buru Selatan. (AZMI)

Daerah 4527491581696567983
Beranda item

Indeks

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang