Dubes HAM Belanda: Masalah KDRT Tidak Mudah Ditangani | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Dubes HAM Belanda: Masalah KDRT Tidak Mudah Ditangani

BERITA MALUKU. Dubes Hak Asasi Manusia Belanda, Kees van Baar mengatakan masalah-masalah kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) sangat tidak mudah ditangani.

"Tetapi yang paling penting harus dibicarakan karena, tentunya, ketika seseorang melaporkan masalah kekerasan kepada pihak Kepolisian maka laporan tersebut akan ditangani dengan baik," ujarnya di Ambon, Selasa (9/5/2017).

Kees van Baar menyampaikan pendapatnya saat menghadiri sosialisasi pencegahan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), yang juga menghadirkan nara sumber Ina Soselissa, Direktur LSM Arika Mahina, dalam acara Pilar Pemolisian Masyarakat (Polmas) dan Forum Kemitraan Polri dan Masyarakat (FKPM) di Negeri Amahusu.

Ia mencontohkan, pada awal tahun 1980-an di Negeri Belanda pihak Kepolisian juga mengalami kesulitan dalam menangani hal KDRT.

Masyarakat di Belanda, kata dia, kebanyakan beranggapan bahwa urusan rumah tangga merupakan masalah pribadi.

"Dulu, polisi akan mengatakan silahkan saja anda berbicara dengan suami atau istri anda dan anak anda untuk penyelesaiannya," katanya.

Namun sekarang, lanjutnya, keadaan sudah berbeda jauh, sudah ada perempuan-perempuan yang melaporkan kekerasan dalam rumah tangga kepada Kepolisian dan mereka menanganinya dengan sangat serius sehingga angka KDRT pun menurun.

"Tetapi yang pertama-tama, masalah harus dibicarakan dalam keluarga," ujarnya.

Sosialisasi pencegahan KDRT itu dihadiri 100 peserta dari unsur Pilar Pemolisian Masyarakat (Polmas) dan Forum Kemitraan Polri dan Masyarakat (FKPM), tokoh masyarakat, dan utusan International Organization for Migration (IOM), George Gigauri.

Kehadiran Kees van Baar di acara tersebut pada dasarnya untuk melihat dari dekat proses pendampingan yang dilakukan selama ini oleh pihak IOM terhadap pilar Polmas dan FKPM di Amahus.

Ia mengaku sangat gembira karena kedatangannya disambut masyarakat Amahusu dengan tarian cakalele, tari lenso dan toto buang.

"Saya sangat senang dan terkagum-kagum dengan tarian yang disuguhkan anak-anak remaja Amahusu, luar biasa," ujar Kees van Baar, yang sebelumnya pernah menjabat se
Aneka 892327243019210116

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Indeks

# DPRD MALUKU TENGAH

Indeks

# Kota Ambon

Indeks

# TNI - POLRI

Indeks

#ANEKA

Indeks

Kurs Mata Uang