Paska Gempa Tektonik di Ambon, DPRD Maluku Agendakan Tinjau JMP | Berita Maluku Online Berita Maluku Online
Loading...

Paska Gempa Tektonik di Ambon, DPRD Maluku Agendakan Tinjau JMP

BERITA MALUKU. Komisi C DPRD Maluku mengagendakan peninjauan langsung ke lokasi pembangunan proyek Jembatan Merah Putih (JMP) atau disebut juga Jembatan Marthafons paska gempa tektonik akhir Desember 2015 yang menyebabkan terjadinya pergeseran konstruksi jembatan sekitar lima centi meter.

"Untuk awal 2016 ini memang belum ada rapat komisi, tetapi persoalan JMP yang terjadi pergeseran lima centimeter saat terjadi gempa tektonik 5,2 SR tanggal 29 Desember 2015 lalu menjadi perhatian kami," kata anggota Komisi C DPRD Maluku, Habiba Pelu di Ambon, Selasa (5/1/2016).

Secara pribadi, dirinya masih sangat mempercayai konstruksi jembatan yang kokoh untuk jangka panjang antara 20-30 tahun ke depan.

"Diharapkan bahwa konstruksi JMP yang dibangun kalau gempa kemarin, mungkin mereka harus berfikir lebih berhati-hati dalam meningkatkan kekuatan konstruksi bangunan jembatan, malah kami bersyukur bahwa waktu gempa bisa terlihat pergeseran yang terjadi sehingga kehati-hatian mereka lebih ditingkatkan" katanya.

Komisi juga akan berkoordinasi dengan pimpinan DPRD untuk melihat langsung kondisi di lapangan.

"Tetapi harapan dan optimisme pembangunan JMP yang akan menjadi icon Maluku, kita sangat optimisme dan memberikan dukungan kepada pihak balai jalan dan jembatan Maluku-Malut dan seluruh satkernya menyelesaikan pembangunan JMP," ujar Habiba Pelu.

Sebab waktu malam pergantian tahun juga orang membayangkan sudah terjadi penyambungan dan menjadi icon pembangunan transportasi yang merupakan pintu masuk dari bandara ke dalam pusat kota.

"Kita akan lihat agenda komisi, tetapi prinsipnya pergeseran kemarin harus menjadi perhatian serius teman-teman untuk bekerja dan kalau terjadi gempa ketika JMP sudah tersambung tentunya sangat riskan, tetapi dalam kondisi begini bisa dilihat kondisinya seperti apa ketika terjadi guncangan yang kuat," jelas Pelu.

Malahan dalam kondisi ini terjadi pergeseran dan DPRD berharap proses pembangunannya juga bisa cepat terselesaikan karena berdampak terhadap masalah anggaran.

Komisi juga belum mengetahui dampak anggaran itu berapa banyak karena proses pengerjaannya belum rampung, sehingga mereka tetap akan memanggil pihak Balai Jalan dan Jembatan untuk mengetahui perkembangan selanjutnya.

Dia menambahkan, mestinya konstruksi pembangunan JMP itu harus kuat dari sisi teknis sehingga kekuatan gempa dengan skala tertentu tidak sampai terjadi pergeseran.
Proyek 8977215394436139694

Poskan Komentar

emo-but-icon

Beranda item

# PILKADA KOTA AMBON

Indeks

# TNI-POLRI

Indeks

#PARIWISATA

# NASIONAL

Indeks

#ANEKA

Kurs Mata Uang